Journal

Pengalaman Ikut Virtual Blind Date ITB Alumni Batch 01


Sesungguhnya saya gak tau apakah ini pengalaman yang menyenangkan, menyedihkan atau membengongkan. Tapi kalau pilihannya antara ketiga itu mungkin saya akan pilih yang ketiga.

Tentang Virtual Blind Date ITB Alumni

Sebelum saya cerita tentang pengalaman saya ikut Virtual Blind Date ITB – Alumni, saya coba jelasin dulu apa itu VBD. Virtual Blind Date (VBD) adalah sebuah acara kencan buta yang dilakukan secara virtual. Sefruit penjelasan yang gak berguna karena dari namanya juga udah jelas yakann 😅. VBD ini menggunakan aplikasi Zoom dan fitur ‘Breakout Room’ supaya peserta ( yang disebut daters ) bisa ngobrol berdua di breakout room masing-masing yang sudah ditentukan sebelumnya.

Pertama kali tau acaranya ini adalah dari akun Instagram @itb.receh. Waktu itu VBD nya hanya untuk kalangan mahasiswa berbeda universitas, yang saya lihat waktu itu sih VBD ITBxUNPAD. Pas lihat postingannya langsung mikir : “apaan nih???ko kayaknya seru 😳??”. Dan kayaknya postingannya cukup viral karena beneran blak-blakan pakai kata “nge-date”, jadi kesannya no-modus-modus-club gitu deh. Cukup kreatif juga di masa pandemi buat nyari kenalan beda kampus. Karena pandemi maka agenda-agenda antarkampus yang sifatnya silaturahmi (tapi dipake sekalian buat pantau2 yang memikat mata & hati) terpaksa bubar sudah. Akhirnya VBD menjadi salah satu cara untuk memfasilitasi itu.

Karena pertama kali tau VBD itu antarkampus, saya kurang tau apakah sebelumnya pernah ada VBD intrakampus alias mahasiswa ITB doang? Sempat ada selentingan bahwa sebenarnya VBD ini adalah tugasnya anak SBM untuk menjual sesuatu yang menghasilkan uang. Yang dijual bisa berupa barang fisik, digital, service dlsb. Sampai saat tulisan ini di-publish, saya belum bisa memastikan soal VBD ini sebagai salah satu “produk” tugasnya anak SBM. Mungkin pembaca ada yang tau?

Sampai suatu hari muncullah VBD ITB versi Alumni!! Hmmmmmm, kok pengen ikut ya, kayaknya rame, kepo juga acaranya gimana, tapi kalau ikut keliatan desperate ga ya? Aduhhh tapi kepo acaranyaaaa arrgghhhh!!

Tung! Tiba-tiba ada temen ngechat nanyain mau ikutan VBD ga? Yaaa kalau udah ada temen gini langsung lebih santai haha. Yaudah cus daftar, daftarnya bayar 20ribu. Akhirnya rasa penasaran dan dukungan teman menang, bye-bye gengsi 👋.


Beberapa hari kemudian, saya dichat sama teman lainnya. Si teman ini nanyain apakah saya ikut daftar VBD? Saya bilang iya, sudah daftar dan sudah bayar. Trus doi minta link pendaftarannya karena postingannya udah tenggelam. Yaudah saya kasihlah link pendaftarannya, makin rame makin seru kan? Eh ternyata link pendaftarannya udah ditutup dong, padahal postingannya baru beberapa hari yang lalu. Lumayan laris manis juga ini acaranya…..

Aturan Main a.k.a Terms&Conditions

Sekitar h-2 sebelum acara, kita bakal dapet whatsapp dari panitia yang menginfokan nama samaran dan tentang aturan main di VBD ini. Masing-masing peserta akan dipasangkan dengan 3 orang di 3 sesi berbeda, jadi 1 orang bakal ketemu dengan 3 orang lawan jenisnya. Saya dapat nama samaran “Nessie Judge”, dan 3 orang yang akan jadi pasangan saya adalah “Bill Gates”, “Keanu Reeves”, dan “Atta Halilintar”.

Selain diinfokan nama samaran, kita juga dikirimin aturan main yang berupa pdf guidebook. Aturan main VBD kira-kira sebagai berikut:

  • Saat di Main Room para daters diwajibkan untuk off-cam & off-mic
  • Saat di Breakout Room, daters dipersilahkan untuk on-cam & on-mic
  • Rename nama zoom sesuai dengan nama yang dikasih Minmatch biar nanti pasangan Daters ga bingung nyariin Daters.
  • Touch up sebelum sesi VBD dimulai biar makin cakep
  • Ngobrol selama durasi breakout room
  • Daters dilarang mendokumentasikan sesi breakout room tanpa persetujuan pasangan
  • Daters dilarang untuk melakukan kekerasan verbal dan penipuan. No tipu-tipu!
  • Daters dilarang untuk melakukan hal-hal yang ga patut dan ga sopan.

Di guidebook tersebut juga disediakan topic bank buat bahan obrolan.

Hari-H

Akhirnya tibalah hari H, udah prepare banget tuh, dandan iya, ganti pp jadi foto Nessie Judge, ganti nama display Zoom juga (wajib!), nyiapin minum (standar zoom meeting). Sayangnya match pertamaku si “Bill Gates” (Namanya Bill Gates tapi anak FITB 😅) ga datang, walhasil bengong deh 20 menit pertama.

Sempet chat juga nanya ke panitianya via whatsapp, kali aja ada cowo yang pasangan cewe-nya ga dateng, tapi sayangnya jumlah cowo dan cewe ga imbang dengan jumlah cowo lebih sedikit daripada jumlah cewe, dan cowo-cowo yang pasangan cewenya ga datang sudah dipasangkan. Tapi dari panitianya menjamin kalau seandainya pasangan kedua & ketiga saya ga datang, saya akan diprioritaskan dengan daters cowo lain yang pasangannya ga datang juga.

Sampai di sini, saya rasa admin dan panitianya cukup responsif sih. Good job!

Oke, lanjut sesi kedua. Di sesi kedua ini saya berpasangan dengan “Keanu Reeves”. Sudah masuk breakout room, ngobrol sejenak trus memutuskan buat on-cam, feeling saya agak ga enak gara-gara si Mas Keanu….pake jahim…

V: “Keanu angkatan berapa ya?”
K: ” Angkatan 2019 kak, kalau kk?”
V: “Oh….my…God… 😰😭”

Mr Bean Omg GIF
Du……du…..Dua ribu sembilan belassss?????? *shocked*

Se-shock-shock-nya saya, tentu saja lebih shock lagi si Dek Keanu yang akhirnya tau kalau saya angkatan….2006.

“Kak, kalau 2006 itu berarti angkatan dosen kan kak?”

Critical Hit #1

Rasanya kayak kena critical hit pas denger statement itu 🎯🎯🎯. Makjleb banget 😭.

Yaudah, saya ketawa sok asik ajalah. “Ohh iya sih, temenku ada juga yang udah jadi dosen. Saya juga dulu dosen…..sih…”

Wait a minute, gue dulu dosen??? Mahasiswa gw dulu angkatan berapa ya? …..2014!! Astagadragon, gue gak masalah sama berondong tapi ga gini juga keleuss jomplangnya 😭.

Sudden realization bahwa saya dulunya dosen dan anak-anak saya lebih tua daripada pasangan kencan buta saya juga memberikan efek tamparan tersendiri pada hati saya yang memprihatinkan ini….. hmm, sad. Tapi yaudahlah…

“Berarti waktu kakak masuk ITB aku masih pake putih-merah kak.

Critical Hit #2

Mantap ya Keanu, kau sakiti hatiku yang uzur ini lagi dan lagi (canda Keanu ✌️).

Nah, kebetulan si Keanu ini lagi di sebuah cafe di Dago Pakar dan ternyata….lagi kumpul angkatan dong! Bikin kangen nongkrong-nongkrong sama temen angkatan deh jadinya :’). Sempet dadah-dadah sama temen seangkatannya Keanu trus ada yang nyelutuk :

“Ih, kakaknya cantik! Tapi 2006……..”

Critical Hit #3

………………🙃🙃🙃. Yaudahlah yang penting cantik #hazek.

Karena si Keanu udah keburu speechless jadi sebenernya ga banyak yang diobrolin, dan kayaknya dia pengen udahan aja saking speechless-nya. Akhirnya hp-nya digeletakin aja sama Keanu, jadi saya cuma bisa menatap langit-langit cafe yang temaram itu. Ohh, gini rasanya jadi cangkir teh…..


Selanjutnya pasangan virtual date saya adalah sesama youtuber : Atta Halilintar.

Oke Atta, bring it on! Nothing can surprise me anymoooooreeee!!! (Padahal dalam hati takut ketemu alumni angkatan 90an ke atas 😓).
On cam and……Alhamdulillah sepertinya dedek lagi, bukan om-om angkatan 90an ke atas, fyuh!

Karena kali ini yang ketiga, saya sudah tidak kaget lagi dan sudah lebih composed dalam menghadapi kenyataan. Kalau dari tampangnya, si dik Atta ini tipe-tipe cowo Sunda yang mukanya baik-baik gitu deh (sotoy narutoy aja sih ini). Jurusannya sih kalau ga salah Biologi SITH (Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati).

“Kamu angkatan berapa?”
“2018 kak”
“Gimana tadi sesi sebelumnya? seru?”
“Ya Alhamdulillah seru sih k”
“Ketemu alumni ga? beda jauh ga angkatannya?
“Ada sih tadi yang bedanya lumayan jauh”
“Oh ya? jauhnya gimana? angkatan berapa emang mbaknya?
“2014”
…………..😐

Men, saya nyadar sih ga seharusnya terkejut lagi. Tapii tetep aja terkejut nyesek gitu auk ah syok mah syok aja 😭.

Nah, sama Atta ini kebetulan kita ada kesamaan tokoh favorit yaitu David Attenbourough, jadi lumayan ada bahan obrolan lah haha. Atta juga sempet curhat soal kegalauannya masuk ke dunia kerja karena doi saat ini sedang menyusun skripsi/TA (semoga lancar!!). Dari pihak keluarga mengharapkan supaya doi jadi dosen, tapi Atta sendiri kurang pede untuk jadi dosen dan untuk saat ini lebih prefer ke industri. Kalau mengutip pernyataan mamaku “Coba aja dulu, kalau ga suka kan bisa resign”. Haha. Tapi saya ga bilang gitu sih (eh apa bilang ya? lupa), ga pengin juga ngasih statement ngegampangin buat keputusan hidup orang. Kalau saya pribadi lumayan ngerasain sih apa yang dipikirkan Atta soal kemampuan praktis di industri karena sejujurnya itu juga yang mendorong saya untuk resign saat jadi dosen. Pasti ada tuntutan dari anak didik soal real life cases dan bagaimana teori-teori yang diajarkan di bangku kuliah bisa relevan untuk membantu memecahkan “masalah” tersebut. Saya sendiri juga penasaran apakah teori-teori ini valid? Secara ketika lulus kuliah S2 saya langsung jadi dosen jadinya ga kebayang persisnya penggunaan teori-teori ini ketika bekerja. Namun akhirnya saya nyemplung ke industri dan kalau semisal ada mahasiswa saya yang baca tulisan ini saya akan bisa bilang dengan : yup, it’s valid.

Sesi bersama Atta Halilintar pun berubah dari kencan buta menjadi sesi asistensi dan konseling.

Virtual Blind Date ITB Alumni, yay or nay?

To be honest, it’s interesting and promising and so many room for improvements. Cuma ya karena memang ini VBD pertama buat Alumni jadi emang kerasa banget “uji coba”nya. Buat saya pribadi acaranya tentu masih terdapat kekurangan di sana-sini, namun, ya itu tadi, karena ini yang pertama jadinya saya maklum saja. Still, sebenarnya agak ga enak juga selesai acara saya merasa sangat tante sekali. I feel so ancient.

Feedback VBD Alumni

Untuk VBD nya saya rasa sudah cukup mapan, cuma untuk bagian “alumni”nya mungkin masih kerasa kurang. Saya sudah memberikan beberapa feedback juga yang mudah-mudahan bisa bikin VBD Alumni ini lebih “mapan” lagi, cuma ada juga ide-ide yang baru muncul ketika menulis blog ini.

  1. Asumsi saya pendaftaran ditutup ketika quota breakout room Zoom terpenuhi. AFAIK, jumlah breakout room maksimum di Zoom itu 100, jadi asumsinya quota ditutup ketika peserta cewe dan cowo masing-masing sampai 100 orang (makanya pendaftaran cewe dan cowo dipisah). Saran saya sih, sebaiknya diadakan juga waiting list, jadi orang-orang yang ga datang pas hari-h bisa diganti dengan waiting list. Dan bagi waiting list yang ga kebagian bisa di-refund.
  2. Sebaiknya antara Alumni dan Mahasiswa Aktif jangan digabung, kecuali mungkin buat Fresh Grad kali ya(?). Lebih baik lagi kalau ada rentang angkatannya misalnya VBD Alumni 2010-2015 misalnya.

Overall acaranya menarik tapi mungkin kurang pas aja buat alumni. Apakah saya mau ikut lagi? Gak dulu, masih syok 😅. Mungkin nunggu testimoni acara Virtual Blind Date ITB Alumni selanjutnya : bagaimana perkembangannya, apakah ada improvement jadi makin seru dan makin relevan? Kita pantau-pantau dulu aja sambil nyari di tempat lain huehehe.

Share on:

with love,

Thank you for all the readers! If you like the content and want to support, you can donate via Ko-fi (Global) or Trakteer (Indonesia)

Tinggalkan komentar

Home
Journal
Design
Others
Search