8 Jenis Harga Jual (Pricing) pada Produk

Jenis-Jenis Harga Jual (Pricing) : Menetukan Jenis Harga yang Tepat untuk Klien

Dulu ketika masih freelancing, salah satu hal yang sering ditanyakan oleh teman saya adalah bagaimana menawarkan harga untuk klien. Kalau kita bicara soal nominal lain designer lain pula rate harganya. Belum lagi menimbang beban kerja, waktu, bahan dlsb. Tapi pada postingan kali ini kita tidak akan membahas tentang bagaimana menentkan nominal harga, namun bagaimana harga yang ditawarkan bisa terlihat “menarik” untuk klien sekaligus memperbesar kemungkinan untuk menjalin kerja sama jangka panjang. Makanya kadang stalking tentang karakter klien dan bisnisnya bisa membantu kita menentukan penawaran terbaik untuk klien tersebut.

Yuk kita simak jenis-jenis harga dan semoga setelah mengetahuinya kita semakin kreatif untuk memberikan penawaran kepada klien sehingga kita semakin luwes dalam berbisnis yang penuh tawar-menawar ini 😛 .

1. Trial Pricing

Trial pricing adalah harga perkenalan yang ditawarkan biasanya untuk menarik minat calon pembeli untuk mencoba produk/servis baru. Dengan menggunakan Trial Pricing, klien dapat menilai apakah jasa yang kita berikan memang layak dengan harga asli yang kita tawarkan, begitupun freelancer memiliki potensi untuk menunjukan performance nya sebagai bukti bahwa harga yang kita tawarkan sesuai dengan hasil yang didapatkan.

2. Image Pricing

Harga yang dipasang sebagai gambaran yang diharapkan pembeli. Misalnya pada restoran mahal, restoran tersebut menaikkan harga sampai beberapa kali lipat sehingga memberikan kesan “elit”. Begitupun harga murah, agar pembeli mendapat kesan bahwa mereka melakukan transaksi yang menguntungkan dan dapat berhemat. Image pricing berguna untuk membangun kesan dari produk yang dijual.

3. Tier Pricing

Harga yang diberikan pada konsumen setelah mereka melakukan pembelian produk dalam kuantitas tertentu. Misalnya dapatkan 6 produk dengan cukup membayar harga untuk 4 produk.

4. Bundling Pricing

Menjual beberapa produk sekaligus dalam satu paket dan satu harga.

5. Value-added Pricing

Menambahkan nilai tambah tanpa merendahkan atau meninggikan harga jual produk. Misalnya beli pemanas air gratis instalasi (pemasangan).

6. Captive Pricing

Penjual menjual barang pelengkap dengan harga murah untuk “mengunci” pembelian produk utama yang mereka jual. Misalnya pisau silet merk A dijual murah namun untuk menggunakan pisau silet tersebut pembeli harus memiliki alat cukur merk A terlebih dahulu (yang mana alat cukur tersebut adalah produk utama merk A.

7. Pay-One-Price

Mengacu pada harga yang dibayar sekali untuk mendapatkan produk/servis yang tidak terbatas (unlimited). Misalnya pembayaran internet unlimited per bulan, konsumen cukup bayar sekali sebulan untuk mendapat akses internet tanpa batasan quota. Contoh lainnya adalah taman hiburan yang menjual tiket terusan, cukup 1 tiket pengunjung dapat main sepuasnya berkali-kali sepanjang hari.

8. Non-Negotiating Pricing

Contoh dari Non-Negotiating Pricing ini adalah supermarket yang mengklaim menjual produk paling murah dan bersedia mengganti selisih harga apabila pembeli menemukan harga yang lebih murah di tempat lain.

Share thisShare on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedInEmail this to someone

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Search stories by typing keyword and hit enter to begin searching.