Beauty notes

Pengawet / Preservatives

Pengawet atau preservative adalah bahan tambahan yang digunakan untuk memperpanjang umur simpan produk. Mekanisme pengawetan dengan preservative adalah dengan menghambat atau membunuh mikroba.
Glosarium Skincare

EWG Score

EWG Scoring

Data yang ada dalam postingan ini disadur dari website Paula’s Choice
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia agar bisa menjangkau lebih banyak pihak yang membutuhkan informasi yang disampaikan.
Apabila ada kekeliruan mohon kiranya agar menulis di kolom komentar sebagai masukan.
Untuk meningkatkan kualitas, perbaikan dan pemutakhiran sebisa mungkin akan terus dilakukan.

Nama BahanPenjelasanEfektivitasEWG Score
1, 2-Hexanediol​Zat pengawet sintetik dan pengikat kelembaban yang dikenal sebagai glikol dengan molekul yang lebih tinggi.Baik1
Benzoic acidPengawet yang digunakan dalam produk perawatan kulit; dianggap kurang sensitif daripada beberapa bentuk pengawet lainnya.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Benzothonium chloride​Senyawa digunakan sebagai pengawet dalam kosmetik. Umumnya dianggap kurang sensitif dibandingkan beberapa bentuk pengawet lainnya.Baik4-6 (tergantung penggunaan)
Benzyl alcohol​Alkohol organik yang terjadi secara alami di beberapa buah (aprikot, cranberry) dan teh. Fungsi utamanya dalam kosmetik adalah sebagai pengawet, dan merupakan pengawet yang paling tidak sensitif dalam penggunaannya. Alkohol benzil dalam jumlah tinggi dapat memberikan aroma seperti bunga pada produk, karena merupakan bagian dari susunan pewangi dari beberapa minyak esensial seperti melati. Sebagai alkohol yang mudah menguap, alkohol dapat menimbulkan risiko sensitivitas bila digunakan dalam jumlah tinggi, tetapi dianggap aman seperti yang digunakan dalam kosmetik.Baik2-5 (tergantung penggunaan)
Borate​Kelompok senyawa yang digunakan dalam kosmetik dalam jumlah kecil terutama sebagai penyesuai pH (memiliki pH 9 hingga 11).Buruk
Borax​Mineral yang terdiri dari sodium, boron, oksigen, dan air. Ini memiliki sifat pengawet. Kisaran pH boraks sekitar 9 hingga 11.Buruk
Boric Acid​Mungkin memiliki manfaat menenangkan dan memulihkan kulit, tetapi terutama digunakan untuk meningkatkan stabilitas formula.Baik5-8 (tergantung penggunaan)
Bronopol​Nama teknis 2-bromo-2-nitropropane-1,3-diol, pengawet pelepas formaldehida. Ketika dikombinasikan dengan amina dalam kosmetik, ia dapat melepaskan nitrosamin.Baik
Butylparaben​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Semua ini merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Baik5-7 (tergantung penggunaan)
Caprylyl glycol​Agen pengkondisi kulit dan rambut yang mungkin berasal dari tumbuhan atau sintetis. Sering digunakan sebagai bagian dari campuran pengawet dalam kosmetik.Sedang1
Chlorophene​Digunakan sebagai pengawet dalam kosmetik.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Chloroxylenol​Senyawa kimia digunakan sebagai pengawet.Baik3
Chlorphenesin​Jenis alkohol yang digunakan sebagai pengawet dalam kosmetik.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Dehydroacetic acid​Pengawet sintetis yang digunakan dalam jumlah 0,6% atau kurang di mana terbukti aman dan efektif.Baik1
Diazolidinyl urea​Pengawet yang larut dalam air. Pengawet ini dianggap aman untuk digunakan pada konsentrasi hingga 0,5%, meskipun biasanya hadir pada konsentrasi yang lebih rendah karena biasanya merupakan bagian dari campuran dengan pengawet lain (seperti paraben).Sedang4-6 (tergantung penggunaan)
DMDM hydantoin​Pengawet sintetis. Terdapat penelitian tentang potensinya untuk memperburuk kulit. Terlepas dari hubungannya dengan formaldehida, Dewan Peninjau Bahan Kosmetik telah mengkonfirmasi keamanan bahan pengawet ini dalam tiga ulasan terpisah, masing-masing berjarak beberapa tahun terpisah.Sedang4-7 (tergantung penggunaan)
Ethylhexylglycerin​Zat pelembut kulit sintetis juga digunakan sebagai bahan pengawet, zat pembawa, atau zat pensuspensi untuk bahan pengawet lainnya seperti fenoksietanol.Baik1
Ethylparaben​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Semua ini pada satu waktu merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Baik3-4 (tergantung penggunaan)
Formaldehyde-releasing preservative​Jenis pengawet yang umum ditemukan dalam kosmetik. Meskipun ada beberapa klaim, tidak ada tingkat reaksi kulit yang lebih tinggi terhadap pengawet pelepas formaldehida daripada pengawet lainnya. Bahkan, ada risiko yang jauh lebih besar untuk kulit dari produk tanpa bahan pengawet, karena kontaminasi dan pertumbuhan jamur yang tidak terkendali yang dapat terjadi jika tidak ada bahan pengawet yang digunakan. Namun, ada kekhawatiran bahwa ketika pengawet pelepas formaldehida hadir dalam formulasi yang juga termasuk amina, seperti triethanolamine (TEA), diethanolamine (DEA), atau monoethanolamine (MEA), nitrosamin dapat dibentuk. Nitrosamin adalah zat berbahaya yang berpotensi menembus kulit. Apakah itu menimbulkan risiko kesehatan dalam bentuk apa pun belum ditetapkan.Sedang4-9 (tergantung penggunaan)
Germaben II​Nama dagang untuk diazolidinyl urea. Nama dagang tidak diizinkan sebagai bahan baku untuk masing-masing bahan pada label bahan kosmetik.Baik4
Hoelen​Jamur yang tumbuh di bawah tanah pada akar pinus dan pohon-pohon lain di seluruh dunia. Memiliki sifat pengawet, menenangkan, dan mengikat air ketika dioleskan.Baik
Imidazolidinyl urea​Pengawet ini dianggap lebih lemah daripada “sepupunya” diazolidinyl urea. Paling sering digunakan dengan paraben karena mereka bekerja dengan baik bersama. Imidazolidinyl urea dianggap sebagai pengawet pelepas formaldehida. Meskipun kedengarannya menakutkan, jumlah formaldehid yang dilepaskan jauh di bawah batas aman untuk terpapar.Sedang4- 6 (tergantung penggunaan)
Iodopropynyl butylcarbamate​Pengawet sintetis biasanya digunakan dalam konsentrasi 0,1% atau kurang. Harus selalu digunakan dengan pengawet lain dalam produk berbasis air.Baik3- 6 (tergantung penggunaan)
Isobutylparaben​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Semua ini pada satu waktu merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Baik5-8 (tergantung penggunaan)
Kathon CG​Pengawet yang umumnya direkomendasikan untuk digunakan hanya pada produk bilas seperti pembersih atau sampo. Dapat meningkatan sensitivitas kulit.Buruk
Leuconostoc/radish root ferment filtrate​Bahan pengawet yang dibuat dengan memfermentasi akar Raphanus sativus (lobak) dengan mikroorganisme, Leuconostoc, bakteri dari asam laktat. Sejumlah kecil (biasanya 0,5%) digunakan dalam kosmetik untuk melindunginya dari berbagai zat berbahaya yang dapat mencemari produk dan mengubah efektivitasnya. Menariknya, kedua senyawa yang diyakini bertanggung jawab atas aksi pengawet bahan ini adalah asam salisilat dan garam amonium. Tampaknya tidak berasal dari fermentasi, tetapi hadir karena bahan-bahan ini digunakan dalam tanah untuk mengelola pertumbuhan lobak, memastikan ukuran dan warna yang konsisten.Baik1
Methylchloro-isothiazolinone​Diperkenalkan ke kosmetik pada pertengahan tahun 1970-an, dan menimbulkan sejumlah besar isu sensitivitas pada konsumen. Hal ini menyebabkannya tidak dimasukkan dalam kosmetik selain produk bilas. Ketika dikombinasikan dengan methylisothiazolinone, methylchloroisothiazolinone menawarkan manfaat pengawet.Buruk3-6 (tergantung penggunaan)
Methyldibromo glutaronitrile​Pengawet pelepas formaldehida yang juga dapat membuat kulit menjadi sangat sensitif.Buruk4-7 (tergantung penggunaan)
Methylisothiazolinone​Pengawet yang umumnya direkomendasikan untuk digunakan hanya pada produk bilas seperti pembersih atau sampo. Methylisothiazolinone diketahui dapat meningkatkan sensitivitas kulit.Buruk4-7 (tergantung penggunaan)
Methylparaben​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Baik4
O-cymen-5-ol​Pengawet yang digunakan pada kosmetik.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Parabens​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Semua ini pada satu waktu merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Sedang
Phenoxyethanol​Phenoxyethanol adalah pengawet sintetis banyak digunakan yang memiliki persetujuan global untuk digunakan dalam semua produk kosmetik dalam konsentrasi hingga 1%. Phenoxyethanol bekerja dalam berbagai formula dan rentang pH, memiliki aktivitas spektrum luas terhadap banyak patogen yang tidak ingin Anda gandakan dalam produk perawatan kulit Anda, stabil, dan kompatibel dengan banyak pengawet lain yang digunakan dalam kosmetik.Baik2-4 (tergantung penggunaan)
Phenoxyisopropanol​Alkohol yang digunakan sebagai pelarut dan pengawet.Baik
Phytosphingosine​Alkohol lemak rantai panjang, kompleks yang berfungsi sebagai agen pengikat air dan juga memiliki kualitas pengawet.Baik1
Polyaminopropyl biguanide​Polimer sintetik yang berfungsi sebagai pengawet.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Potassium sorbate​Digunakan sebagai bahan pengawet, hampir selalu digunakan bersamaan dengan bahan pengawet lainnya.Baik3
Propylparaben​Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Semua ini pada satu waktu merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.Baik5-7 (tergantung penggunaan)
Quaternium-15​Pengawet pelepas formaldehida yang digunakan dalam kosmetik. Dapat memperburuk kulit, seperti halnya semua pengawet.Sedang5-8 (tergantung penggunaan)
Sodium benzoate​Garam asam benzoat digunakan sebagai pengawet baik dalam produk kosmetik maupun makanan. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menetapkannya sebagai bahan “yang secara umum diakui aman”.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Sodium citrate​Digunakan terutama untuk mengontrol tingkat pH suatu produk, bahan ini juga memiliki sifat antioksidan dan pengawet.Baik1
Sodium dehydroacetate​Garam organik yang digunakan sebagai pengawet.Baik1
Sodium hexametaphosphate​Garam dengan berbagai fungsi dalam kosmetik. Dapat bertindak sebagai deterjen, pengemulsi, pelembab, dan bahan pengawet yang mencegah senyawa logam dari mempengaruhi produk secara negatif.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Sodium hydroxymethylglycinate​Berasal dari asam amino dan digunakan sebagai agen pelembut kulit dan pengondisi rambut, dan pada tingkat lebih rendah sebagai pengawet.Baik4-6 (tergantung penggunaan)
Sodium lactobionate​Garam dari asam laktobionat, bahan ini adalah bubuk kristal putih yang digunakan untuk mensintesis bahan kimia lainnya. Dapat berfungsi sebagai pengawet dalam produk perawatan kulit. Tidak ada penelitian yang membuktikan bahan ini mengelupas kulit.Sedang1
Sodium levulinate​asam organik sintetis yang membantu menjaga dan melembutkan kulit. Sodium levulinate kadang-kadang merupakan bagian dari campuran pengawet karena menunjukkan aksi antimikroba, meskipun ini lebih sering terjadi pada makanan daripada kosmetik.Baik1
Sodium metabisulfite​Reduktor yang mengubah struktur rambut. Dapat digunakan sebagai bahan pengawet dalam formulasi, dan dapat menjadi sensitizer kulit. Namun, bisa juga menjadi antioksidan.Sedang2-4 (tergantung penggunaan)
Sodium sulfite​Reduktor yang mengubah struktur rambut. Dapat digunakan sebagai pengawet dalam formulasi kosmetik, dan dapat menjadi sensitizer kulit.Sedang1-2 (tergantung penggunaan)
Sorbic acid​Pengawet yang berasal dari beri abu gunung atau diproduksi secara sintetis. Asam sorbat digunakan dalam banyak produk, termasuk beberapa makanan dan bahkan dalam larutan lensa kontak.Baik3
Styrax benzoin​Memiliki sifat harum; namun mungkin juga membuat kulit menjadi sensitif.Buruk2-3 (tergantung penggunaan)
Zinc gluconate​Asam ringan yang dihasilkan dari glukosa gula. Dianggap aman seperti yang digunakan dalam kosmetikBaik2-3 (tergantung penggunaan)
Zinc sulfate​Senyawa kimia yang dihasilkan dari interaksi seng dengan asam sulfat. Ada sedikit penelitian yang menunjukkan ini bermanfaat bagi kulit. Informasi yang tersedia menunjukkan bahwa bahan ini dapat menjadi penyensitif kulit ketika digunakan dalam jumlah besar. Sejumlah kecil zinc sulfat kadang-kadang digunakan dalam perawatan vitamin C kekuatan tinggi untuk menstabilkan vitamin C (biasanya terlihat pada daftar bahan sebagai asam askorbat). Dalam hal ini, zinc sulfat tidak mungkin menjadi sumber sensitivitas kulit.Buruk3-4 (tergantung penggunaan)