Beauty notes

Cleansing Agent / Agen Pembersih

Cleansing Agent atau Agen Pembersih adalah bahan yang digunakan untuk membersihkan wajah atau kulit dari debu atau minyak atau kotoran lain dari kulit.
Glosarium Skincare

EWG Score

EWG Scoring

Data yang ada dalam postingan ini disadur dari website Paula’s Choice
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia agar bisa menjangkau lebih banyak pihak yang membutuhkan informasi yang disampaikan.
Apabila ada kekeliruan mohon kiranya agar menulis di kolom komentar sebagai masukan.
Untuk meningkatkan kualitas, perbaikan dan pemutakhiran sebisa mungkin akan terus dilakukan.

Cleansing Agent / Agen Pembersih

Cleansing Agent atau Agen Pembersih adalah bahan yang digunakan untuk membersihkan wajah atau kulit dari debu atau minyak atau kotoran lain dari kulit.

Nama BahanPenjelasanEfektivitasEWG Score
Alcohol​Alkohol membantu bahan-bahan seperti retinol dan vitamin C menembus ke dalam kulit secara lebih efektif, tetapi ia melakukannya dengan menghancurkan lapisan permukaan kulit — menghancurkan zat-zat yang membuat kulit Anda terasa lebih sehat dan terlihat lebih muda dalam jangka panjang.Sedang
Ammonium Laureth Sulfate​Digunakan terutama sebagai agen pembersih; dianggap lembut dan efektif. Dapat berasal dari kelapa.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Ammonium Lauryl Sulfate​Sama dengan ammonium laureth sulfate, hanya molekulnya lebih besar.Baik1
Arachidyl glucoside​Surfaktan ringan (pembersih) dan zat pengemulsi, dibuat dari kondensasi arachidyl alcohol dan glukosa.Baik1
Behenic acid​Asam lemak digunakan sebagai zat pengental dan surfaktan.Baik1
Bis-PEG-18 methyl ether dimethyl silane​Agen pengkondisi kulit sintetis dan surfaktan yang termasuk dalam kelas kimia siloxanes dan silikon.Sedang1-3 (tergantung penggunaan)
C11-15 pareth-7​Campuran ringan, sintetis dari alkohol lemak dan polietilen glikol yang berfungsi sebagai pengemulsi dan surfaktan. C11-15 pareth-7 dianggap aman dan tidak peka untuk kulit bila digunakan dalam konsentrasi khusus untuk merumuskan kosmetik.Baik1
C12-16 pareth-9​Campuran ringan, sintetis dari alkohol lemak dan polietilen glikol yang berfungsi sebagai pengemulsi dan surfaktan. C12-16 pareth-9 dianggap aman dan tidak peka untuk kulit bila digunakan dalam konsentrasi khusus untuk merumuskan kosmetik.Baik1
C20-40 pareth-40​Campuran polietilen glikol dari berbagai berat molekul yang dapat berfungsi sebagai zat penstabil, pelarut, dan surfaktan.Baik
Cocamide DEA and MEA​Baik cocamide DEA (diethanolamine) dan MEA (monoethanolamine) banyak digunakan untuk mengentalkan fase air kosmetik, menjaga campuran bahan, dan meningkatkan sifat berbusa. Berasal dari tanaman (biasanya minyak kelapa) atau dibuat secara sintetis. Cocamide DEA dapat bereaksi dengan bahan lain untuk membentuk zat berbahaya yang dikenal sebagai nitrosamin.SedangCocomide MEA 1-4
Cocomide DEA 5-7
Cocamidopropyl betaine​Cocamidopropyl betaine dapat berasal dari tanaman atau sintetis, dengan salah satu bentuk yang dianggap aman untuk digunakan dalam produk kosmetik. Ini dianggap berisiko rendah untuk membuat kulit sensitif, meskipun kotoran yang dihasilkan dari manufaktur yang buruk dapat memberikan risiko.Baik2-6 (tergantung penggunaan)
Cocamidopropyl dimethylamine​Agen antistatik yang berasal dari asam lemak yang ditemukan dalam minyak kelapa, meskipun dapat diproduksi secara sintetis juga. Meskipun konsentrasi yang sangat tinggi dapat membuat peka, bahan ini dianggap aman dan efektif bila digunakan dalam jumlah yang lebih rendah dalam formula berbasis air.Baik2-5 (tergantung penggunaan)
Cocamidopropyl hydroxysultaine​Surfaktan ringan.Baik1
Coco-glucoside​Campuran alkohol lemak dari kelapa dan glukosa. Terutama berfungsi sebagai agen pembersih. Dapat berasal dari tanaman atau diproduksi secara sintetis.Baik1
Coconut​Memiliki sifat pembersihan, itulah sebabnya agen pembersih deterjen sering berasal dari minyak kelapa.Baik
Coconut acid​Campuran alami asam lemak yang ditemukan dalam minyak kelapa. Penggunaan utama asam kelapa dalam kosmetik adalah sebagai agen pembersih.Baik1
Decyl glucoside​Bahan turunan gula yang digunakan sebagai agen pembersih yang lembut.Baik1
Dicetyl phosphate​Campuran bagian-bagian dari cetyl alcohol dan asam fosfat yang berfungsi sebagai surfaktan dan pengemulsi.Baik1
Dihydrocholeth-30​Bahan sintetis yang berfungsi sebagai pengemulsi dan surfaktan. Dikenal juga sebagai ester dihidrokolesteriil PEG-30. Bahan ini paling sering digunakan dalam pembersih, penghapus makeup, toner, dan pelembab.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Disodium cocoamphodiacetate​Agen pembersih ringan yang berasal dari kelapa; paling sering digunakan dalam pembersih wajah.Baik1
Disodium cocoyl glutamate​Zat pembersih yang berasal dari kelapa.Baik1
Disodium lauraminopropionate​Surfaktan ringan.Baik
Glyceryl behanate​Memiliki banyak fungsi dalam produk kosmetik, termasuk sebagai emolien, pengemulsi, dan surfaktan.Baik2-4 (tergantung penggunaan)
Glyceryl oleate​Campuran porsi gliserin dan asam oleat digunakan sebagai emolien, surfaktan, pengemulsi, dan bahan pewangi dalam kosmetik. Bisa berasal dari tumbuhan atau hewan atau sintetis.Baik1
Glyceryl rosinate​Berfungsi sebagai agen pengkondisi kulit, surfaktan, dan pengemulsi dan telah ditemukan aman seperti yang digunakan dalam kosmetik. Glyceyl rosinate paling sering digunakan ketika minyak perlu tetap tersuspensi dalam larutan berbasis air, dan juga digunakan dalam minuman.Baik4-6 (tergantung penggunaan)
Glyceryl stearate​Campuran porsi gliserin dan asam stearat digunakan sebagai emolien, surfaktan, dan pengemulsi. Dapat berasal dari hewan atau sintetis.Baik1
Isohexadecane​Digunakan sebagai agen pembersih dan penambah tekstur dalam kosmetik, terutama untuk kulit berminyak. Ukuran isohexadecane mencegahnya menembus terlalu jauh ke dalam kulit, sehingga bisa menjadi bahan yang baik untuk menyimpan bahan-bahan lain, seperti antioksidan tertentu, di permukaan kulit.Baik1
Isostearamide DEA​Digunakan sebagai zat pembersih, zat pengikat air, dan penambah tekstur.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Lauramphocarboxy-glycinate ​Agen pembersih ringan.Baik
Laureth-4​Berasal dari lauryl alkohol dan digunakan sebagai agen pembersih atau penambah tekstur (atau, dalam banyak kasus, keduanya).Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Laureth-7​Bentuk lauryl alkohol (alkohol lemak non-sensitisasi yang berasal dari minyak kelapa) yang dapat berfungsi sebagai agen pembersih dan penambah tekstur. Meskipun ada informasi yang ditemukan di Internet, tidak ada bukti kuat bahwa bahan ini bermasalah untuk kulit berminyak.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Laureth-23​Berasal dari lauryl alkohol dan digunakan sebagai agen pembersih atau penambah tekstur (atau, dalam banyak kasus, keduanya).Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Laureths​Zat dengan berbagai kombinasi sebagai agen pembersih ringan.Baik
Lauric Acid​Salah satu dari beberapa asam lemak yang ditemukan dalam minyak kelapa dan lemak alami lainnya, asam laurat memiliki banyak kegunaan dalam kosmetik.Baik1
Lauryl Alcohol​Baik
Lauryl Glucoside​Baik1
Lye (Alkali)​Buruk
Magnesium Laureth SulfateAgen pembersih ringan.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Magnesium Oleth Sulfate​Agen pembersih ringan.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Myristamidopropyl PG-dimonium chloride phosphate​Bahan turunan atau sintetis yang dapat digunakan sebagai bahan pembersih, pengemulsi, bahan antistatik, atau kondisioner kulit. Ini dikategorikan sebagai garam amonium kuaterner yang kadang-kadang digunakan dalam perawatan kulit untuk meningkatkan sifat sensorik, dan dihargai oleh ahli kimia karena sifatnya yang ringan pada kulit.Baik4
Myristic acid​Zat pembersih yang juga menghasilkan busa dan bisa mengering.Baik1
Nonoxynols​Digunakan sebagai agen pembersih ringan.Baik1-4 (tergantung penggunaan)
Oleic acid​Asam oleat adalah asam lemak omega-9 tak jenuh tunggal alami yang ditemukan di banyak tanaman, termasuk biji anggur, zaitun, dan buckthorn laut. Menggabungkan asam oleat dengan lipid lain (lemak) meningkatkan kemampuannya menenangkan kulit, sehingga membuat asam oleat bermanfaat untuk mengurangi tanda-tanda kekeringan dan sensitivitas. Dalam kosmetik, asam oleat digunakan sebagai agen pembersih dan penambah tekstur. Ini adalah salah satu asam lemak yang lebih stabil, dan memiliki kemampuan unik untuk menjaga efektivitas bahan-bahan yang lebih lembut seperti antioksidan dengan membantu melindungi mereka dari degradasi cahaya dan udara.Baik1
Oleth-10​Suatu bentuk alkohol lemak (fatty alcohol) yang berfungsi sebagai penambah tekstur dan zat pembersih.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Oleths​Bahan pembersih ringan.Baik
Palm kernel acid​Campuran asam lemak yang berasal dari minyak sawit. Digunakan sebagai agen pembersih, pengemulsi, atau untuk menambah opacity pada produk kosmetik seperti sabun dan pembersih yang larut dalam air.Baik1
Palmitic acid​Asam lemak ditemukan secara alami di kulit dan digunakan sebagai bahan dasar banyak palmitat, seperti isopropil palmitat. Asam palmitat memiliki banyak fungsi dalam kosmetik, dari agen pembersih deterjen hingga emolien. Dalam pembersih, ia memiliki potensi untuk mengering tergantung pada apa yang dikombinasikan dengan dan tingkat pH pembersih. Dalam pelembab, asam palmitat adalah emolien yang sangat baik.Baik1
PEG​PEG adalah akronim dari polyethylene glycol (polietilen glikol). Keamanan PEG dalam berbagai bentuknya baru-baru ini dipertanyakan. Perhatian utama adalah bahwa PEGs dapat mengandung etilen oksida dan 1,4 dioksana. Keduanya adalah produk sampingan dari proses pembuatan PEG. Meskipun ini pernah menjadi perhatian, pemasok bahan kosmetik terkemuka telah lama menghilangkan kotoran dari bahan jadi, yang membuat PEGs aman untuk kulit.Baik
PEG 90M​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-7 glyceryl cocoate​Baik1-4 (tergantung penggunaan)
PEG-8​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-10 dimethicone​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-10 dimethicone / vinyl dimethicone crosspolymer​Polimer sintetik yang ditingkatkan. Silikon yang membantu produk menempel pada kulit dengan lebih baik.Baik1
PEG-10 phytosterol​Bahan sintetis atau turunan kedelai yang digunakan dalam kosmetik sebagai bahan pembersih dan pengemulsi. Fitosterol berbahan dasar kedelai umumnya diakui aman untuk digunakan dalam produk kosmetik.Baik1-6 (tergantung penggunaan)
PEG-10 rapeseed sterol​Campuran polietilen glikol (PEG) dan komponen asam lemak dari tanaman rapeseed. Digunakan sebagai surfaktan dan untuk membantu membuat produk larut. Bahan ini juga dapat terdaftar sebagai PEG-10 fitosterol.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-12 dimethicone​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-20 methyl glucose sesquistearate​Campuran glikol kompleks dengan asam lemak dan glukosa yang berfungsi berbagai cara: emolien, surfaktan, atau pengemulsi.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-40 stearatePEG-40 stearate biasanya berfungsi sebagai zat pembersih, tetapi juga membantu menjaga bahan terlarut.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-60 hydrogenated castor oilFungsi utama bahan ini adalah zat pembersih.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-75 stearateCampuran ester dari polietilen glikol dan asam stearat. Berfungsi untuk mengemulsi pelarut dalam formula kosmetik, dapat berkontribusi pada tekstur produk, dan, dalam jumlah yang lebih tinggi juga dapat menjadi agen pembersih. PEG-75 stearat dapat berasal dari hewan atau sintetis.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-80 sorbitan laurateSurfaktan ringan.Baik3-5 (tergantung penggunaan)
PEG-100 stearate​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG-120 methyl glucose dioleate​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG/PPG-18/18 dimethicone​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
PEG/PPG-20/15 dimethicone​Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Poloxamer​Baik
Poloxamer 184​Polimer sintetik yang berfungsi sebagai agen pembersih.Baik2-5 (tergantung penggunaan)
Poloxamer 407​Polimer cair yang berfungsi sebagai surfaktan. Bahan ini juga dapat menjaga agar bahan-bahan yang sulit bersatu (seperti minyak dan air) supaya tidak terpisah.Baik1
Polyglyceryl-3 beeswax​Ester asam lemak dari lilin lebah dan poligliserin-3 yang berfungsi sebagai surfaktan dan pengemulsi.Baik1
Polyglyceryl-3 rice branate​Bahan yang berfungsi sebagai surfaktan dan pengemulsi dan merupakan turunan dari asam lemak yang berasal dari minyak dedak padi.Baik1
Polyglyceryl-10 caprylate/caprate​Dalam kosmetik, polyglyceryl-10 caprylate / caprate berfungsi sebagai penstabil dengan membantu mengemulsi bahan-bahan yang berbeda dan meningkatkan tekstur produk. Dapat berfungsi sebagai zat pembersih yang lembut dan lembut, seperti krim. Bahan ini bisa sintetis atau berasal dari tumbuhan.Baik1
Polyglyceryl-10 laurate​Asam lemak ditemukan secara alami di kulit dan digunakan sebagai bahan dasar banyak palmitat, seperti isopropil palmitat. Asam palmitat memiliki banyak fungsi dalam kosmetik, dari agen pembersih deterjen hingga emolien. Dalam pembersih, ia memiliki potensi untuk mengering tergantung pada apa yang dikombinasikan dengan dan tingkat pH pembersih. Dalam pelembab, asam palmitat adalah emolien yang sangat baik.Baik1
Polyglyceryl-10 stearate​Ester asam stearat dengan polimer gliserin. Polyglyceryl-10 stearate dapat berasal dari hewan atau sintetis. Berfungsi sebagai pelembut kulit, bahan emolien dan juga digunakan sebagai zat pengemulsi dan pembersih.Baik1
Polysorbates​Kelompok besar bahan (termasuk polisorbat umum 20) paling sering berasal dari asam laurat, yang berasal dari kelapa. Polisorbat berfungsi sebagai pengemulsi dan juga memiliki sifat surfaktan ringan; beberapa polisorbat berasal dari bahan makanan sorbitol, yang terjadi secara alami di banyak buah-buahan, sementara yang lain memiliki komponen asam lemak. Polisorbat dianggap tidak beracun dan aman seperti yang digunakan dalam konsentrasi yang ditemukan dalam kosmetik dan produk makanan (dalam produk makanan, polisorbat berfungsi sebagai penstabil).Baik
Potassium cetyl phosphate​Digunakan sebagai agen pembersih.Baik1
Potassium hydroxide​Bahan yang sangat basa (juga dikenal sebagai Lye/Alkali) digunakan dalam jumlah kecil dalam kosmetik untuk memodulasi pH suatu produk.Sedang2-5 (tergantung penggunaan)
Potassium myristate​Agen pembersih deterjen yang merupakan unsur utama sabun; dapat mengeringkan dan memperburuk kulit bagi sebagian orang.Sedang1
PPG-12 buteth-16​Bahan serbaguna yang terdiri dari beberapa alkohol yang tidak mudah menguap. Berfungsi sebagai agen pengkondisi kulit, pengemulsi, pelarut, dan surfaktan.Baik2-3 (tergantung penggunaan)
PPG-26 buteth-26​PPG adalah kependekan dari polypropylene glycol, dan bahan ini menggabungkan PPG dengan eter alkohol lemak yang dikenal sebagai buty alcohol. Ini memiliki beberapa fungsi dalam produk kosmetik, mulai dari zat pengkondisi rambut hingga surfaktan (zat pembersih), dan pengemulsi. Bahan ini selalu sintetis.Baik2-3 (tergantung penggunaan)
Reducing agent​Bahan serbaguna yang terdiri dari beberapa alkohol yang tidak mudah menguap. Berfungsi sebagai skin-replenishing agent, pengemulsi, pelarut, dan surfaktan.Baik
Salvia officinalis​Buruk1
Saponaria officinalis extract​Baik1
Soapwort​Baik1
Sodium cocoyl glutamate​Garam pembentuk asam amino terhidrolisis dari kelapa. Dalam kosmetik mereka digunakan sebagai surfaktan ringan.Baik1
Sodium cocoyl isethionate​Berasal dari kelapa, agen pembersih deterjen ringanBaik1
Sodium C14-16 olefin sulfonate​Digunakan terutama sebagai agen pembersih deterjen, tetapi berpotensi mengering dan dapat memperburuk kulit. Dapat berasal dari kelapa. Sulit untuk dimasukkan dalam formula karena masalah stabilitas, tetapi menghasilkan busa berlebihan.Buruk1-2 (tergantung penggunaan)
Sodium cetearyl sulfate​Campuran stearil dan setil sulfat yang berfungsi sebagai surfaktan.Baik1
Sodium cocoamphoacetate​Zat pembersih lembut yang berasal dari asam lemak kelapa. Berfungsi sebagai agen pembersih dan memiliki sifat pengkondisian ringan. Memiliki kecenderungan sedikit berbusa saat digunakan.Baik1
Sodium cocoate​Agen pembersih terutama digunakan dalam sabun batang. Dapat mengeringkan dan membuat kulit menjadi sensitif.Buruk1
Sodium cocoyl amino acids​Garam pembentuk asam amino terhidrolisis dari kelapa. Dalam kosmetik mereka digunakan sebagai surfaktan ringan.Baik1
Sodium cocoyl glycinate​Bahan pembersih dan pelembut kulit yang berasal dari asam amino yang kadang-kadang juga muncul dalam produk perawatan rambut. Dapat berasal dari hewan atau tumbuhan atau sintetis, tetapi biasanya dibuat dari asam lemak kelapa dan glisin asam amino. Sebagai agen pembersih, natrium cocoyl glycinate dianggap ringan dan tidak kering. Ini adalah salah satu dari sedikit agen pembersih yang secara alami menghasilkan busa yang terasa seperti krim.Baik1
Sodium hexametaphosphate​Garam dengan berbagai fungsi dalam kosmetik. Dapat bertindak sebagai deterjen, pengemulsi, pelembab, dan bahan pengawet yang mencegah senyawa logam dari mempengaruhi produk secara negatif.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Sodium hydroxide​Juga dikenal sebagai alkali, natrium hidroksida adalah bahan yang sangat basa yang digunakan dalam jumlah kecil dalam kosmetik untuk membentuk dan menahan pH suatu produk. Ini juga digunakan sebagai agen pembersih dan denaturasi. Dalam konsentrasi tinggi, ini merupakan sensitizer kulit yang signifikan.Sedang1-4 (tergantung penggunaan)
Sodium laureth sulfate​Digunakan terutama sebagai agen pembersih. Dapat berasal dari kelapa. Dianggap lembut dan efektif.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Sodium laureth-13 carboxylate​Bahan yang digunakan terutama sebagai agen pembersih.Baik1-2 (tergantung penggunaan)
Sodium lauroamphoacetate​Surfaktan ringan (agen pembersih) juga digunakan sebagai agen busa.Baik1
Sodium lauroyl lactylate​Digunakan sebagai pengemulsi dan agen penebalan ringan dalam kosmetik. Dalam konsentrasi yang lebih tinggi berfungsi sebagai surfaktan.Baik1
Sodium lauroyl oat amino acids​Garam yang dibuat dengan kondensasi bentuk klorida dari asam laurat (asam lemak) dengan asam amino yang berasal dari protein oat. Berfungsi sebagai bahan pelembut kulit dan menenangkan dan memiliki sifat pembersihan.Baik1
Sodium lauroyl sarcosinate​Surfaktan sintetis atau turunan tanaman (zat pembersih) yang juga berfungsi sebagai pengemulsi.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Sodium lauryl glucose carboxylate​Zat pembersih lembut yang mungkin berasal dari kelapa atau dibuat secara sintetis.Baik
Sodium lauryl sulfate​Bahan serbaguna yang terdiri dari beberapa alkohol yang tidak mudah menguap. Fungsinya terutama sebagai surfaktan, tetapi juga dapat digunakan sebagai zat pengkondisi kulit, pengemulsi, dan pelarut.Buruk1-2 (tergantung penggunaan)
Sodium methyl cocoyl taurate​Surfaktan ringan.Baik1
Sodium myreth sulfate​Surfaktan ringan, sering dikombinasikan dengan bahan pembersih lainnya.Baik1-4 (tergantung penggunaan)
Sodium palm kernelate​Buruk1
Sodium palmateBahan sabun dibuat oleh garam asam yang berasal dari minyak sawit. Dapat diturunkan secara alami atau sintetis. Sebagai bahan sabun, dapat dikeringkan dan biasanya diformulasikan pada pH basa.Buruk1
Sodium palmitoyl sarcosinateGaram dari palmitoyl sarcosinate, yang berasal dari turunan sarkosin asam amino. Dalam kosmetik, natrium palmitoyl sarcosinate memiliki hidrasi dan, ketika digunakan dalam jumlah yang lebih tinggi memiliki sifat pembersihan yang lembut. Dapat berasal dari hewan, sintetis, atau berasal dari tanaman. Dianggap aman digunakan dalam kosmetik di mana konsentrasi hingga 5% telah dievaluasi. Secara umum, sarcosinate tidak boleh digunakan dalam produk loose powder karena risiko inhalasi partikel.Baik1
Sodium PEG-7 olive oil carboxylate ​Surfaktan ringan dibentuk dengan mereaksikan asam lemak dari ester minyak zaitun dari polietilen glikol (PEG).Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Sodium tallowateGaram natrium dari lemak.Buruk1
Sodium trideceth sulfate ​Baik1
Sorbeth-230 tetraoleate​Campuran asam lemak asam oleat dengan turunan dari bahan gula sorbitol dan zat lain untuk membuat bahan sintetis yang membersihkan, mengemulsi, dan dapat membantu mengentalkan formula kosmetik. Sorbeth-230 adalah salah satu agen pembersih baru yang dibuat sebagai respons terhadap dorongan bebas sulfat, dan itu merupakan tambahan yang diterima karena sifatnya yang lembut dan umumnya tidak menyebabkan iritasi — setidaknya menurut klaim yang dibuat oleh perusahaan yang menjual bahan ini.Baik
Sorbitan laurate​Bahan ini berfungsi sebagai zat pembersih dan pengemulsi, dan dapat diturunkan secara alami atau sintetis. Jumlah di atas 5% cenderung menyebabkan iritasi kulit; namun, sorbitan laurat biasanya digunakan dalam jumlah yang lebih rendah, bersama dengan agen pembersih lainnya.Baik1
Sorbitan oleate​Bahan sintetis atau turunan hewani yang digunakan sebagai zat pengemulsi dan pembersih.Baik1
Sorbitan olivate​Campuran asam lemak dari minyak zaitun ditambah gula kering yang dikenal sebagai sorbitol. Sorbitan olivate mungkin sintetis atau berasal dari tumbuhan. Berfungsi sebagai pengemulsi dan zat pembersih ringan. Bahan-bahan turunan sorbitan dianggap aman untuk digunakan pada kulit.Baik1
Steareth-20​Berasal dari bahan lemak jinak stearil alkohol, berfungsi terutama sebagai surfaktan tetapi juga digunakan untuk menstabilkan produk, terutama jika mengandung bahan aktif dalam emulsi.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Sucrose stearateEster asam stearat dan sukrosa (gula), sukrosa stearat bekerja dalam kosmetik sebagai zat emolien, pengemulsi, dan pembersih.Baik1
Sulfates​Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa sulfat merupakan masalah dalam produk perawatan kulit atau perawatan rambut, selain menyebabkan sensitivitas. Hal ini juga berlaku untuk agen pembersih bebas sulfat yang diiklankan dan dijual oleh beberapa perusahaan kosmetik. Apakah zat pembersih dapat menyebabkan sensitivitas tergantung pada jumlah sulfat dan bahan-bahan lain yang ada dalam formula tertentu.
Surfactant​Merupakan singkatan dari surface active agent. Surfaktan digunakan dalam sebagian besar bentuk pembersih dan banyak yang dianggap lembut dan efektif untuk sebagian besar jenis kulit. Ada beberapa jenis surfaktan yang dapat mengeringkan dan membuat kulit menjadi sensitif.
TEA-lauryl sulfate​Zat pembersih yang berpotensi mengering, terutama bila merupakan bahan pembersih utama yang konsentrasinya mungkin melebihi 10,5%. Zat pembersih ini digunakan jauh lebih jarang daripada amonium atau natrium sulfat atau turunannya. TEA-lauryl sulfate dapat berasal dari tanaman atau sintetis.Buruk
Tribehenin PEG-20 ester​Campuran kompleks tribehenin dan PEG-20, memiliki banyak fungsi dalam produk kosmetik, termasuk emolien, surfaktan, dan pengemulsi.Baik1-3 (tergantung penggunaan)
Trideceth-12​Campuran sintetis dari alkohol lemak (tridecyl alcohol) dan polietilen glikol yang berfungsi sebagai zat pengemulsi dan pembersih.Baik1